Hidayat Seorang yang suka dengan dunia burung

4 Jenis Anjing Kampung : Karakteristik, Ciri & Cara Merawat

Jenis Anjing Kampung
Advertisements

Jenis Anjing Kampung – Anjing merupakan salah satu hewan peliharaan yang banyak dipilih oleh sebagian masyarakat, bahkan hampir di seluruh dunia. Bagi para pecinta hewan, mereka tentu tidak akan membeda-bedakan mengenai apakah Anjing kampung atau ras cocok untuk dijadikan peliharaan atau tidak. Baik anjing ras maupun anjing kampung tentunya memiliki perbedaan dan keunggulan masing-masing, dan pasti sesuai dengan selera orang yang ingin mengadopsi anjing tersebut.

Membahas mengenai anjing, di pertemuan kali ini birdsny.com akan membahas mengenai jenis anjing kampung. Anjing kampung memang terkadang memiliki tampilan fisik yang biasa-biasa saja, lain halnya dengan anjing ras seperti Siberian Husky, Golden, Labrador, Pitbul, Bulldog dan masih banyak lagi yang lainnya. Memang secara fisik atau tampilan, anjing kampung kalah jauh dengan anjing ras seperti yang kami sebutkan tadi. Namun dari segi perawatan, kami rasa anjing kampung lebih mudah dalam hal ini.

Advertisements

Mengenai jenis anjing kampung, setidaknya ada 4 jenis anjing kampung yang akan kami sampaikan di pertemuan kali ini. Dimana anjing tersebut diantaranya adalah Anjing Ajak, Tengger, New Guinea Singing dan terakhir Anjing Kintamani. Disini kami akan membahas secara lengkap mulai dari ciri, karakteristik dan juga keunggulan daripada jenis anjing kampung tersebut. Selain itu kalian juga bisa memahami seperti apa cara memelihara dan merawat semua jenis anjing kampung tersebut, mulai dari Ajak, Tengger, Kintamani dan New Guinea Singing.

Anjing kampung atau anjing hibrida atau anjing lokal/campuran yang berasal dari berbagai jenis anjing. Anjing kampung juga tidak bisa lagi diselidiki dari jenis aslinya. Anjing kampung biasanya digunakan untuk anjing pekerja seperti penjaga, melindungi pertanian, kebun dan lainnya. Untuk mengetahui lebih jelasnya, kalian bisa langsung simak informasi lengkap mengenai jenis anjing kampung yang telah kami siapkan berikut ini.

Jenis Anjing Kampung
Advertisements

Keunggulan Anjing Kampung

Berbicara mengenai fakta, anjing kampung memiliki keunggulan yang tidak dimiliki oleh anjing ras lain. Karena itu, anjing-anjing ini tidak memerlukan perhatian khusus. Trah loka merupakan ras anjing dari jenis yang berhubungan dengan serigala dan kelompok dengan karakteristik warna abu-abu. Mengenai keunggulan, ada beberapa keunggulan anjing kampung yang bisa kalian ketahui di bawah ini.

  • Minim biaya perawatan dan jauh lebih rendah. Baik dengan makanan, kesehatan, dan perawatan lainnya. Harga anjing murni jelas berbeda ketika anjing sakit dan membutuhkan perawatan untuk mengobati penyakit.
  • Daya tahan yang sangat baik dibandingkan anjing ras lain.
  • Habitat liar penuh dengan nenek moyang anjing domestik atau domestik dan tantangan untuk bersaing dengan hewan lain.
  • Lebih mudah diatur dan anjing ini tidak pilih-pilih.

Jenis Anjing Kampung

Di pembahasan berikutnya kita akan masuk ke pembahasan utama mengenai jenis anjing kampung. Ada 4 jenis anjing kampung yang akan kami bahas disini. Lebih jelasnya bisa langsung simak di bawah ini.

Advertisements

1. Anjing Ajak

Anjing Ajak atau Ajag merupakan salah satu anjing yang hidup di dalam hutan di provinsi-provinsi Asia, terutama di wilayah Selatan dan Timur. Anjing ini tidak sama dengan serigala. Dimana Ajak juga memiliki habitat asli di Indonesia yang tersebar di Sumatera dan Kepulauan Jawa serta mendiami daerah pegunungan dan hutan. Adapun untuk ciri-ciri Anjing Ajak diantaranya adalah sebagai berikut.

  • Memiliki postur tubuh yang moderat dan warna coklat kemerahan.
  • Bagian bawah dagu, leher dan ujung perut berwarna putih, di ekor hitam tebal.
  • Biasanya hidup dalam kelompok 5 hingga 12 tergantung pada lingkungan.
  • Dalam keadaan tertentu, bisa menjalani kehidupan yang sepi. Banyak ditemukan di Taman Nasional Gunung Leuser dan Taman Nasional Bromo (Pasuruan).

2. Anjing New Guinea Singing

Kemudian ada Anjing New Guinea Singing. Anjing ini merupakan sejenis anjing asli dataran tinggi di Pulau New Guinea. Anjing New Guinea Singing terkenal dengan vokalisasinya yang unik. Beberapa ahli menyebutnya sebagai anjing liar, namun ada beberapa yang tidak setuju. Sedikit yang diketahui mengenai New Guinea Singing Dog di alam liar dan hanya ada dua foto penampakan liar yang diambil pada tahun 1989 dan diterbitkan oleh ahli mammalogis Australia Tim Flannery dan yang lainnya diambil pada bulan Agustus 2012 oleh pemandu petualangan padang gurun, Tom Hewett di wilayah Pegunungan Bintang di Papua Barat.

  • Memiliki suara yang unik
  • Berwarna cokelat emas
  • Telinga segitiga
  • Ekor tebal
  • Mocong pendek mirip rubah
  • Tidak bisa menggonggong

Penting diketahui juga bahwa Anjing satu ini juga cukup disakralkan sehingga sangat sulit sekali untuk mendapatkan gambar anjing tersebut. Peneliti Balai Arkeologi Papua Hari Suroto mengatakan, beberapa ahli menganggap anjing bernyanyi Papua sebagai anjing paling primitif yang diperkenalkan kepada penduduk dataran tinggi Papua sejak beberapa ribu tahun silam.

3. Anjing Tengger

Lalu ada juga anjing tengger. Anjing satu ini dikenal memiliki kecerdasan yang tinggi dengan postur tubuh jantan. Anjing ini juga diklasifikasikan sebagai anjing besar dengan panjang tubuh hingga sampai 1 meter dan ekor 30 cm. Adapun untuk ciri-ciri lainnya, kalian bisa simak di bawah ini.

  • Bulu tebal atau rambut coklat muda dan garis-garis hitam coklat tua dan panjang sekitar 8-10 cm.
  • Itu selalu muncul sebagai pemimpin di antara kelompok anjing lainnya.
  • Ada garis coklat gelap di leher, yang merupakan ciri khas dermaga tenger.
  • Fisik yang kuat
  • Trah ini hanya dapat ditemukan di wilayah Pegunungan Bromo-Jawa Timur (juga dikenal sebagai Wilayah Pegunungan Tengger).

4. Anjing Kintamani

Terakhir ada anjing kintamani. Anjing satu ini merupakan salah satu ras anjing dari daerah pegunungan Kintamani di Bali. Anjing ini memiliki kepribadian yang berani, kewaspadaan, kelincahan dan tingkat kecurigaan yang cukup tinggi. Anjing Kintamani telah lama berkembang biak untuk pengakuan internasional.

1. Bentuk rambut

  • Kepala ke atas dengan dahi lebar dan bola pipih.
  • Moncongnya proporsional dengan ukuran bentuk kepala dan kuat.
  • Dagu yang kuat dan kompak.
  • Gigi kuat dengan gerakan gigi mirip dengan amputasi.
  • Bibirnya hitam atau coklat tua.
  • Telinganya tebal, kuat dan berdiri seperti bentuk “V” terbalik dengan sudut agak bulat.
  • Jarak antara kedua telinga cukup lebar, dan panjang telinga hampir sama.

2. Mata

  • Mata berbentuk lonjong menyerupai almond.
  • Bola matanya berwarna coklat gelap.
  • Bulu mata putih.

3. Hidung

  • Hidung hitam dan coklat tua.
  • Warna hidung sering berubah seiring perubahan usia dan musim.

4. Leher & Tubuh Bawah

  • Lehernya elegan, panjang sedang, dan otot yang kuat.
  • Dada dalam dan lebar
  • Rata, panjang sedang dilengkapi dengan otot yang bagus.
  • Anjing betina lebih panjang dari anjing jantan.
  • Anjing Kintamani (Bali) memiliki kepala kipas yang panjang (badong), mirip dengan kipas di daerah gumba, semakin panjang rambutnya yang panjang, semakin baik.

5. Kaki

  • Kaki yang cukup panjang.
  • Kuat dan lurus jika dilihat dari depan atau belakang.
  • Tumit tanpa kanji.
  • ‘Gerakan kaki ringan.

6. Ekor

  • Rambut dengan rambut
  • Posisi tegak berada pada sudut 45 derajat atau terlihat sedikit bengkok, tetapi tidak jatuh di pinggang, bulat,
  • atau ke samping.
  • Semakin panjang rambut ekor, semakin baik.

7. Tinggi & Bentuk Tubuh

  • Laki-laki: 45cm ~ 55cm.
  • Wanita: 40cm ~ 45cm
  • Warna rambut terutama putih, dengan spesifik (sedikit merah) dan coklat-merah (beige) di belakang paha di
  • ujung telinga, ekor, dan kepala.
  • Warna lain: halus hitam dan coklat dengan moncong hitam (bangbungkem), pigmentasi kulit, kelopak mata
  • bibir, hidung, anus, skrotum dan sol berwarna hitam atau coklat tua.

8. Warna Bulu

  • Warna rambut putih agak kemerahan, dan telinga memiliki campuran coklat kemerahan dan ekor rambut dan ekor di belakang paha.
  • Payudara hitam lembut dan agak putih.
  • Warna coklat muda dan coklat tua dan ujung moncongnya berwarna hitam, sering disebut sebagai warna Bang-bungkem oleh masyarakat.
  • Warna dasar coklat dan coklat muda dilengkapi dengan garis-garis hitam, sehingga masyarakat setempat menyebutnya warna poleng atau anggrek.

Cara Merawat Anjing Kampung

Untuk soal perawatan, jenis anjing kampung juga sangat mudah untuk dirawat. Bahkan dalam hal makanan, anjing ini mau makan apa saja termasuk sisa makanan. Namun, jika kalian ingin memberikan makanan anjing, lebih baik dicampur dengan nasi. Anjing kampung memiliki rambut tipis dan usahakan untuk selalu memperhatikan kondisi bulu dan rajin untuk membersihkan dan menyikatnya. Walaupun memiliki tingkat kecerdasan yang tinggi seperti halnya burung, namun dari segi perawatan pastinya lebih mudah jika dibandingkan kalian merawat burung lovebird.

Akhir Kata

Mungkin hanya ini saja yang dapat birdsny.com sampaikan mengenai jenis anjing kampung lengkap dengan ciri, karakteristik serta cara perawatan. Semoga penjelasan diatas bisa bermanfaat dan menambah wawasan kalian semua, khususnya bagi para pecinta hewan di Indonesia.

Advertisements
Hidayat Seorang yang suka dengan dunia burung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.